Seperti Apa Proses Transplantasi Rambut untuk Mengatasi Kebotakan?

Loading...
Banyak dari kita yang tidak menikmati masa muda kita hingga akhirnya masa muda telah berakhir. Keremajaan tidak hanya meliputi kesehatan, namun juga penampilan. Salah satu aspek penting dari penampilan yang sangat mempengaruhi penampilan adalah rambut. Dengan orang bertumbuh dewasa, rambut menjadi semakin pudar dan sedikit, beberapa hingga mengalami kebotakan. Banyak orang yang memilih untuk transplantasi rambut untuk mengembalikan rambut yang sehat. Artikel ini akan membahas lebih lanjut tentang prosedur ini, dan apa yang perlu diketahui.

Apa itu transplantasi rambut?

Transplantasi rambut adalah prosedur operasi untuk memperbaiki kondisi kebotakan. Prosedur ini melibatkan pemindahan rambut dari kulit kepala dan folikel rambut dari area dengan banyak rambut ke rambut yang menipis atau botak. Teknik ini dapat memberikan tampilan alami pada kening dan bagian atas kepala. Pada banyak kasus, Anda akan memerlukan beberapa operasi untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.

Apa tujuan utama dari transplantasi rambut?

Operasi transplantasi rambut digunakan untuk menutupi bagian botak di kulit kepala. Prosedur ini dapat meningkatkan penampilan dan kepercayaan diri pada orang dengan rambut yang menipis. Prosedur ini tidak dapat menghasilkan rambut baru, namun hanya memindahkan rambut dari bagian tubuh lain ke area yang botak.

Kebanyakan orang yang melakukan transplantasi otak memiliki pola kebotakan. Kerontokan rambut terjadi pada bagian depan atau atas kulit kepala. Anda harus masih memiliki rambut yang tebal pada bagian belakang atau samping kulit kepala untuk memiliki folikel rambut yang cukup untuk dipindahkan ke bagian yang botak.

Pada beberapa kasus, orang-orang dengan kerontokan rambut yang disebabkan oleh lupus, cedera atau masalah medis diatasi dengan transplantasi rambut.

Seperti apa proses transplantasi rambut?

Selama transplantasi rambut, rambut dipindahkan dari area yang tebal ke area yang botak. Kebanyakan transplantasi rambut dilakukan oleh dokter. Prosedur dilakukan sebagai berikut:

Anda diberikan anestesi lokal untuk membuat kulit kepala kebas. Anda juga dapat diberikan obat untuk lebih rileks.
Kulit kepala Anda dibersihkan dengan menyeluruh.
Bagian dari kulit kepala yang berambut diangkat dengan pisau bedah. Area kulit kepala ini disebut area donor. Kulit kepala ditutup dengan jahitan kecil.
Kelompok kecil dari rambut, atau rambut individu, dipisahkan dengan hati-hati dari kulit kepala yang diangkat.
Area botak yang akan diberikan rambut ini dibersihkan. Area ini disebut area penerima.
Sayatan kecil dibuat di area yang botak.
Rambut yang sehat diletakkan secara hati-hati pada sayatan. Selama 1 sesi perawatan, ratusan atau bahkan ribuan rambut dapat ditransplantasi.
Apa yang harus dilakukan setelah operasi transplantasi rambut?

Ikuti petunjuk dokter tentang perawatan kulit kepala dan perawatan sendiri lainnya. Hal ini penting untuk memastikan penyembuhan. Untuk 1-2 hari setelah prosedur, Anda dapat memiliki perban operasi yang besar atau yang lebih kecil yang dapat ditutupi dengan topi. Selama proses pemulihan, kulit kepala Anda mungkin akan sangat sensitif. Anda mungkin memerlukan obat penawar rasa sakit, dan/atau antibiotik atau obat anti radang setelah operasi.

Sering kali, rambut dapat rontok setelah transplantasi, namun rambut baru akan bertumbuh pada folikel rambut yang ditransplantasi. Namun mungkin akan diperlukan beberapa waktu untuk melihat pertumbuhan rambut baru.

Seberapa efektif transplantasi rambut untuk mengatasi kebotakan?

Keberhasilan dan jumlah rambut pada area tergantung pada seberapa banyak folikel rambut yang tetap sehat setelah ditransplantasi. Anda mungkin akan memerlukan beberapa operasi untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Proses pemulihan di antara operasi biasanya memerlukan beberapa bulan.

Walau operasi transplantasi rambut dapat menjadi perawatan permanen untuk kerontokan rambut, prosedur ini biasanya mahal dan memerlukan beberapa kali operasi dan memakan waktu hingga 2 tahun untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.

Apa saja risiko menjalani transplantasi rambut?

Risiko dari operasi transplantasi rambut umumnya meliputi:

Kematian folikel rambut setelah ditransplantasi, di mana rambut baru tidak akan bertumbuh.
Tampilan tidak alami dengan pola rambut yang tidak sempurna.
Operasi.
Luka.
Perdarahan berlebih.

Mungkin hasil transplantasi rambut tidak sebaik yang Anda inginkan. Jika Anda merencanakan untuk melakukan transplantasi rambut, Anda harus memiliki kesehatan yang baik. Hal ini disebabkan karena operasi kemungkinan tidak aman atau berhasil apabila kondisi kesehatan Anda buruk. Diskusikan risiko dan pilihan dengan dokter sebelum melakukan operasi ini.

Diunggulkan

5 Mitos Tentang Rambut Manusia yang Sama Sekali Tidak Benar

Mitos tentang rambut yang merupakan “mahkota” manusia, telah lama ada sedari dulu, dan masyarakat hanya bisa menerima dan mempercayai begi...

Back To Top